Miracle’s Journey of Jeremiah Raphael Charis Simbolon

Kisah Mbak Tantri Maharani Setyorini, dari dokumen grup FB Gentle Birth Untuk Semua.

First time I saw my son
I knew I was in love
Because he was the gift I got from somewhere up above
O wow, o yes, o joy, so joy right here in my arms
He looks at me, I can see he’s showing all his charms
Can’t remember what I do before I saw his face
But now he’s here and I can feel his amazing grace

8weeks

Mami baru sadar hari ini kalau dede sudah ada di perut mami 8 minggu ini, itu juga karena flek-flek yang Mami kira haid.. Tapi ternyata itu tanda dari dede buat kasih tau, “Mih.. aku sudah datang, sekarang sudah ada di rahim Mami loh, senang bisa sampai di rahim mami.”

Rasa syukur tak terhingga, karena saya diizinkan kembali mengikuti sekolah kehidupan luar biasa selama kurang lebih 40 minggu.. Kembali dikandung oleh Sang Pencipta lewat “ruh” yang ditiupkan di rahim saya.

Bersiap secara lahir dan bathin, sama halnya seperti anak yang baru mau masuk sekolah.

Semua dipersiapkan, baik fisik maupun bathin juga mempersiapkan seluruh keluarga termasuk putri saya yang luar biasa, Jemima.

Di kehamilan kedua ini tidak ada keinginan mutlak yang ingin saya raih, berbeda dengan persalinan pertama saya… Harus ini dan itu… Tanpa menilai tubuh saya sendiri… Kehamilan kali ini, saya belajar PASRAH…

Kata pasrah, buka berarti pasraaaahhh tidak melakukan apa2.. tetapi saya jauh lebih pasrah menilik kedalam diri saya dan mendengar lebih dalam apa kata tubuh saya dan bayi saya.

20weeks

Setelah ikutan berjalan-jalan bersama ibu Lanny Kuswandi, bude Yesie Aprillia dan cici Fonda Kuswandi untuk sharing di Tasikmalaya, ternyata mungkin saya kecapean. Dan beberapa hari setelah itu, saya terkena cacar air /rubella.

Sedih rasanya, bukan sedih karena saya merasakan ketidaknyamanan di dalam tubuh saya, tetapi karena saya pernah membaca bahwa apabila ibu yang sedang hamil kena rubella, maka anaknya bisa cacat bawaan karena virus rubella tersebut.

Tapi saya kembali pasrah. Dengan doa permohonan dan niatan bahwa anak saya lahir sempurna baik lahir maupun bathinnya dari ujung kepala sampai ujung kaki. Dan seluruh keluarga di rahim saya baik ari-ari, air ketuban, selaput ketuban sampai tali pusatnya semua sehat.

24weeks

Siang-siang bolong… kok celana dalam saya basah, ya? Setelah dicek, kok ada noda darah dan saya tau ini kurang baik, sehingga saya memutuskan untuk cek jantung bayi dan semuanya. Puji Tuhan aman. Tetapi kata dokter, Plasenta saya letaknya di pinggir agak ke bawah. hikksss…itu yg bikin flek tadi keluar katanya. Kata dokter lagi, “wah apa bisa lahir lewat bawah nih? kalau ari2 dibawah terus…”

“Duh Gusti, Mohon kekuatan pada saya, dan mohon kesehatan juga untuk anak saya.”

Sambil terus berdoa, saya sangat rajin sekali untuk berkomunikasi dan saya fokuskan tiap hari berbicara dengan ari-ari (plasenta) supaya entah bagaimana caranya, supaya dia bergerak makin keatas, sehingga Charis mudah saat melewati proses lahirnya…”

28weeks

Lagi-lagi ada cairan yg keluar tanpa saya sadari, dan seperti ngompol.. lumayan banyak.. Saya khawatir ini air ketuban, dan saya cek… ternyata air ketuban saya masih banyak, tetapi kembali saya komunikasikan pada selaput ketuban , air ketuban juga bayi saya… ini belum saatnya… ini belum saatnya… bertahanlah didalam sana sampai saatnya tiba… dede bayi masih terlalu kecil, dan posisinya belum baik, waktu itu masih sungsang.

Pre-natal yoga, taichi for pregnant, ideomotor, relaksasi sampai chatting webcam dengan dede bayi via mother healing touch selalu saya lakukan, hanya untuk melihat sedang apa dia disana.. Apakah ari2 sudah ditempatnya yang paling baik? Apakah posisi dede sudah oke? Dan ternyata sampai usia 39weeks 3hari dede masih asik ajojing dirahim Mami, sampai2 bude Yesie bilang… “ancene seneng breakdance rin… anakmu”(memang seneng breakdance rin anakmu), hehehehehe….

Selama sungsang, demi kembalinya si dede ke letak kepala semua usahapun dilakukan, mulai nungging, komunikasi, pijat accupresure sendiri, pakai moksa sendiri, iseng kasih senter di perut bawah tiap mau tidur, atau nyalain musik dan ditaruh tepat diatas vagina.. Si dede emang kasih respon… Kalau didaulat untuk letak kepala, dia langsung ajaa muter badannya, dan posisi jd baik lagi .. kepala dibawah.. tapi gak lama kalau dia mau ajojing.. ya muter2 lagi didalam, sampai akhirnya saya menyerah… hahahahahaha… Saat ada waktu berbicara berdua dengan dede, hati saya seperti denger dede bilang.. “tenang ajaa mih, aku tau yg paling baik untuk persalinanku.. aku bakal muter sendiri tanpa mami apa2in kalau memang aku sudah siap untuk keluar.”

Dan janji si dede ditepati di 39weeks 3 hari..hahahahha.. Saat papinya datang, entah apa yang bikin dia berbalik ketika mbah putri yang sudah mulai khawatir campur gemes karena cucunya sampai 39weeks blm mapan, pengen periksa posisi si dede dan… si dede sudah mapan katanya, bahkan katanya sudah masuk panggul dan turun.

Wowwwww…. Mami cuma bisa takjub aja de… Oke oke, Mami ga akan maksa, apalagi intervensikan apapun lagi ke kamu… Mami hanya bantu dengan pelvic rocking dan squatting posisition tiap hari.

Sampai suatu malam, saya – papinya Jemima dan Jemima tidur bersebalahan sambil bercanda dan iseng2 nanya ama kakaknya, “Kak, kapan dede lahir?” Jawab si kakak, “enam… tujuh… sembilan..” Kita berdua ketawa dengernya.. banyak amat kak angkanya? ini tanggal lahir dede atau nomer togel? hehehehhe…. dede laki2 atau perempuan kak? “laki-laki mih..”jawab si kakak…

Kita ngangguk-ngangguk ajaa…

5 desember 2011

Udah tanggal 5, kok blm ada tanda2 cinta ya?? pasrahhh…..pdahal kata kaka kmrn ada tgl 6 nya… hmm

6desember 2011

Nesting inc saya keluar… tiba2 pengen mandiin mobil dan bersihin rumah.. hahahaha, sampai2 tetangga sebelah melongo… itu mbak rini gak salah? lagi hamil besar masih nyuci mobil sendiri? hahahaha…dilanjut bersihin rumah terutama kamar.

Eh ternyata, saat saya mau mandi sore.. Saya tersenyum lebar sekali ketika melihat flek darah di celana dalam saya… Horeeeee… Kalau bisa loncat, mungkin udah loncat2 kegirangan saat itu.. Tapi kok sampai tgl 7 desember ga ada kontraksi ya? Tanda tanya… hehehehehehe… duren, mangga, jus jeruk sudah saya lahap semua.. tapi kontraksi tak kunjung datang…

tgl 8 desember

Bude Yesie sms, “piye rinn??” .. – masih tenang dan tentram bude, neek bude ono pasien lain.. wis gapapa, aku nyuwun doane wae, aku karo mamah iso kok.. tenang wae – tapi ternyata bude yesieku emang luar biasa.. langsunng dibales.. weess… “aku wes nang ndalan, engko sorean paling nyampe cilacapnya…”

Setelah Bude nyampe, Bude bersih2 badan, bercanda2 dan memang belum ada kontraksi yg adekuat sama sekali sehingga saya dan Bude sama2 sepakat untuk main moksa… Walau sambil makan mendoan.. ehehehhe..

Malamnya, saya ijin Bude Yesie untuk tidur duluan karena mau ngelonin si kakak, rasanya kok waktu dengan si kakak berdua makin singkat ya.. Jadi saya putuskan untuk menggendong kakak dengan kain dan saya bilang, “Kak, sini Mami gendong aja ya.. kita main ayun2an..” dengan senyum lebar kakak senang sekali dan jawab.. ayoo mih..

Sepertinya kita punya feeling yang sama kalau sebentar lagi dede mau datang…

Malam ini saya bisa tidur tenang dan nyaman, hanya sesekali bangun karena kakak minta minum…

Kalau Papi sudah ga bisa tidur 3 harian ini, saya intip..Papi baru bisa tidur nyenyak setelah jam 3 pagi..

9 desember 2011

Pkl 03.30 tiba tiba terbangun entah kenapa, dan langsung ke kamar mandi untuk kencing… Makin terkaget-kaget lihat darah di pembalut makin banyak.. dan wowww… “dia datang” gelombang rahim yang kutunggu-tunggu…

Setelah masih bertanya2 apa ini masih palsu atau sudah saatnya? Karena jujur saja saya masih bisa senyam-senyum, masih ngecek kolam persalinan, masih ngemil cokelat sambil pegang hp karena saya catat tiap berapa menit si gelombang rahim ini datang… Sudah 4 menit sekali dan makin intens saya makin percaya diri… Dede, mami sudah siap.. Ini tgl 9 seperti yang kakak bilang…

Mengisi air kolam, mengecek semua persiapan, lalu membangunkan Mbak Aweng untuk minta dibuatkan mie rebus karena saya harus makan dulu sblm merayakan pesta besar2an menyambut dede sebentar lagi… Sambil menunggu mie matang, saya main bola sambil menjaga Jemima yang masih tidur lelap.

Gelombang rahim mulai menyapa dengan lembut dan ramah sekali.. hehe… Setelah makan setengah mangkok mie rebus+ nasi dan telor, juga minum teh hangat.. Rencana saya mau minta tolong suami untuk mandiin saya…

Saya bangunin papinya Jemima… saya bilang, “Pih… temenin Mami mandi dong,” suami sambil setengah sadar masih bingung. “Mami mau mandi pagi2?” Sambil bingung, dan saya jawab… iyaa dede sebentar lagi lahir.. dan langsung.. haaaapppp….

Papinya Jemima meloncat dari tempat tidurnya sambil tanya lagi, “Beneran mih?”… “Iyaaa.. ayooo temenin Mami mandi dulu sekarang ya..”

Tanpa air hangat.. saya mandi dibantu suami, dan tiba2..gelombang rahim itu datang lagi… Ingin jongkok sekali rasanya… “Sambil ambil nafas, papinya Jemima selalu berkata..”Tenang ya mih, papi disini… mami tenang aja, nafas yang nyaman, makin tenang dan rileks…kita bantu dede ya.. mami hebat, hebat sekali..”

Dan waktu suami membantu membersihkan (maaf) bagian vagina saya yg keluar darah, dia dikejutkan oleh sesuatu yang mirip balon… “Mih… ini apa?? kepala dede? atau apa?? mih kok ada balonnya?”

Saya coba pegang dan… “Puji Tuhan ini selaput ketuban… Berarti pembukaan sudah besar.. Pih, sebentar lagi kita ketemu dede.”… dan langsung saya keringkan tubuh dan berpakaian seadanya…

Bude Yesie sudah standby di luar…

Sambil terus bersandar di pelukan Papinya Jemima… dan bergoyang nyaman… saya masih sempat minta papi bernyanyi Que Sera-Sera..lagu kesukaan saya-papi dan kakak Jemima…papi bernyanyi lembut di telinga saya, walaupun suarannya ga sebagus Delon Indonesia Idol, tapi ini lagu terbagus dan termerdu yang saya pernah dengar….(makasih ya pih..)… sambil terus berusaha tenang dan bernafas lembut…

Pembukaan sepertinya bertambah dengan cepat.

05.30

Mama datang dan memeriksa pembukaan saya.. Katanya sudah 6cm dan sangat tipis…

Setelah itu saya masih minta dipeluk Papinya Jemima, walau kadang minta menungging juga…

06.30

Budeee… saya pengeenn “pooppp”…. saya mau masuk ke kolam… lalu Bude yesie bersama suami saya, membantu saya masuk ke kolam…byurrr….dan langsung ceeeeessssssssssssssssss….. nyamaaannn sekali rasanya….

Dan setelah bude periksa dalam lagi… Bude bilang.. “Tenang rin,,, ini sudah lengkap, yang happy ya.”

Sambil bersyukur di dalam hati, mencoba beri senyuman paling lebar… Saya bilang ayoo dede sayang.. Sebentar lagi kita ketemu… gelombang rahim yg sangat baik membuat saya bolak-balik tersenyum, kadang mengeluarkan suara seperti sapi… (hahahahahha), kadang bikin pengen jongkok… Tiba2 nungging sendiri trus rebahan lagi.. Ternyata itu semua mekanisme tubuh untuk mempermudah bayi saya untuk keluar … Dan disaat2 gelombang rahim datang dengan hebat.. Suami saya mencium saya dengan mesra sekali… endorfin keluar dan nyaman sekali rasanya… Rasanya ingin berulang2 berciuman dikolam.. Tapi ga enak juga yah ama yang nonton… hehehehehehe…

06.56

“Sebentar lagi jam 7… sebentar lagi jam 7… kata kakak angka 7 pasti sebentar lagi lahir… “dalam hati saya, teruslah berjuang mami… sesekali saya mengusap lembut kepala dede yang sudah terlihat besar di bibir vagina saya… saya bilang, Charis sayang… sebentar lagi kita ketemu…

Pkl 06.59 setelah Papa Herry datang, keluarlah Charis dengan posisi terlentang.. Ternyata dia lahir dengan letak puncak kepala yang biasanya bayi dengan letak puncak kepala ini butuh waktu yg lebih lama lagi untuk keluar karen posisinya tidak maksimal… tapi bayi memang luar biasa, charis hanya butuh waktu 1/2 jam saja untuk meluncur dengan mulus di air…. Puji Tuhan…

Setelah itu, Charis langsung mami dekap di dada Mami, ini perayaan besar2-besaran untuk kami berdua setelah sekian lama ingin berduaan berpelukan.. Hari ini kami bisa mewujudkannya…dan saya sangat bersyukur anak saya sehat sempurna…

IMD pun dilakukan sambil Mami pindah ke tempat tidur, adik ari-ari pun keluar dengan mudah.. dan kami (saya dan suami) sudah sepakat untuk memberikan hak yang terbaik untuk anak kami, sehingga kami memilih lotus birth.

Bersyukur asi saya langsung keluar sehingga Charis langsung bisa menyusu sampai puas…

Enam… hari pertama saya mendapat flek..

Tujuh…. jam lahirnya dede.. walau kurang semenit…

Sembilan… tanggal lahir si dede…

Terimakasih Jemima, healer-ku sayang.. kamu memang luar biasa nak…

Terimakasih untuk semua atas doa dan supportnya pada kami sekeluarga ..

Mama-papa (cilacap dan bandung), ayah&bunda juga quinby, bou2 cantik, semua team di klinik, Bude Yesie Aprillia, Mami Lanny Kuswandi, mbak wiji – mbak erma yg sms kasi support…semua yg sudah mendoakan kami….

My love, my boy, my son, my joy always keep your glow
And know that love will be with you wherever you may go
And if something should fall apart somewhere down the line
Just tell me all about it and I will make it fine….

I love u my boy,
Jeremiah Raphael Charis Simbolon

best present for you Love, Dear My Albert Simbolon